Bagaimana Cara Menempatkan Stop Loss?

Stop Loss adalah perintah keluar, yang digunakan untuk membatasi jumlah kerugian yang mungkin dilakukan trader dalam perdagangan jika trading berjalan berlawanan. Selain itu, menghilangkan kecemasan setiap trader yang menghadapi hal yang tak terelakkan dengan kehilangan trading tanpa rencana. Tidak ada sistem perdagangan yang akan selalu mendatangkan keuntungan pada setiap trading, dan kerugian itu wajar. Manajemen risiko yang berhasil artinya adalah kerugian harus diminimalkan. Perintah Stop loss bisa menjadi solusi yang efisien untuk itu.

Jika Anda telah memutuskan untuk menggunakan stop loss order, sangat penting untuk menemukan tempat yang baik untuk itu. Jika perintah stop terlalu dekat dengan harga saat ini, ada risiko bahwa harga yang tidak stabil akan menyentuh perintah ini selama langkah yang salah dan kemudian menuju ke arah yang Anda harapkan, sehingga Anda akan kehilangan uang dan tidak menghasilkan apa-apa. Jika perintah Stop terlalu jauh dari harga saat ini, trader mungkin rentan terhadap kerugian besar jika pasar berbalik berlawanan dengan ekspektasinya.

stop green.png

Ada banyak jenis perintah Stop Loss. Berikut adalah algoritma untuk memilih salah satu yang sesuai dengan Anda.

Langkah 1. Discretionary atau System Stop?

Posisi Stop Loss mungkin bergantung pada apakah Anda seorang  discretionary  atau  trader sistem. Dalam perdagangan discretionary, trader itu sendiri yang setiap saat memutuskan untuk melakukan trading. Seorang trader menempatkan Stop order pada harga di mana dia tidak mengharapkan pasar untuk trading. Dengan demikian, dia mungkin mempertimbangkan berbagai faktor, yang mungkin berbeda dari trading yang satu dengan trading yang lain.

Dalam trading sistem, keputusan trading dibuat dengan sistem trading. Seorang trader membuka posisi secara manual sesuai dengan sinyal sistem perdagangan atau perdagangan otomatis. Di sini perintah Stop Loss ditempatkan sesuai rasio risiko/reward dan win/loss dari sistem perdagangan.

stop-loss-order.jpg

Langkah 2. Tentukan ukuran perintah Stop Loss

  • Ekuitas Stop

Ukuran Stop tersebut berasal dari ukuran akun trader. Yang paling umum adalah 1% akun pada satu trading. Misalnya, jika ekuitas Anda adalah $1000, Anda bisa kehilangan $10 , katakanlah, beli EUR/USD. Itu adalah 100 pips di atas 0,01 (1 lot mini). Batas atas untuk Stop tersebut dianggap sebesar 5%. Seperti yang Anda dapat lihat, pendekatan semacam itu bukan merupakan respons logis terhadap apa yang sebenarnya terjadi pada grafik harga.

  • Grafik Stop

Ukuran stop ini bergantung pada analisa teknikal dari aksi harga yang dilakukan oleh trader. Disini seseorang biasanya mengidentifikasi level support dan menempatkan Stop Loss untuk posisi  panjang di bawahnya. Trader yang berorientasi secara teknis suka menggabungkan titik keluar ini dengan aturan Stop ekuitas untuk merumuskan grafik stop. Stop tersebut sering ditempatkan pada ayunan tertinggi/terendah.

  • Volatilitas Stop

Ukuran stop ini tergantung pada ukuran volatilitas di pasar. Jika volatilitas tinggi dan harga membuat ayunan besar, trader membutuhkan Stop yang lebih besar agar terhindar dari stop out. Jika terjadi volatilitas yang lebih rendah, trader menempatkan Stop yang lebih kecil. Volatilitas dapat diukur dengan bantuan indikator seperti Bollinger Bands.

  • Waktu berhenti

Waktu berhenti didasarkan pada waktu trading yang telah ditentukan. Bayangkan Anda adalah trader harian, Anda melakukan trading hanya di sesi tertentu dan menutup posisi Anda sebelum berakhir. Anda dapat menetapkan batas waktu, di mana posisi Anda akan ditutup. Anda dapat melakukan ini dengan bantuan Expert Advisors (EA) atau, dengan kata lain, robot trading.

  • Margin Stop

Ada juga satu pendekatan agresif terhadap trading Forex, yang mana kami tidak merekomendasikan semua itu. Beberapa trader menggunakan fakta bahwa dealer Forex dapat melikuidasi posisi pelanggan mereka segera setelah mereka memicu level margin call. Seorang trader dapat membagi modal menjadi beberapa bagian yang sama dan hanya menempatkan satu di akun. Kemudian dia memilih ukuran posisi dan margin call potensial bertindak sebagai Stop Loss. Kami memperingatkan Anda bahwa masuk akal untuk melakukan perdagangan semacam itu hanya dengan sejumlah kecil uang. Perhatikan bahwa ini akan mencegah Anda memiliki lebih dari satu posisi buka dalam satu waktu.

Langkah 3. Statis atau Trailing Stop?

Stop Statis   mempertahankan tempatnya ketika disetel. Trailing Stop  disesuaikan karena pergerakan trading sesuai dengan keinginan trader untuk mengurangi risiko salah dalam trading.

Misalnya, seorang trader membuka posisi panjang EUR/USD di level $1.3100, dengan 50 pip Stop di level $1.3050 dan 150 pip Take Profit di level $1.3200. Tidak ada perubahan yang akan dilakukan terhadap perintah Anda sampai keuntungan pada posisi terbuka Anda melebihi 50 pips. Jika euro naik 50 pips ke level $1,3150, trader dapat menyesuaikan stop-nya hingga 50 pips ke level $1.3100. Bila Anda memindahkan Stop Loss ke level masuk pasar (seperti yang terjadi dalam hal ini), itu menjadi stop titik impas: jika harga berbalik dan titik stop seorang trader disentuh, dia tidak akan mendapatkan uang, tapi tidak akan kehilangan apapun juga Setiap kali harga bergerak 50 pips dari Stop Loss saat ini dengan keinginan trader, perintah akan dikirim oleh server untuk mengubah level Stop Loss saat ini menjadi 50 pips dari harga saat ini. Dengan kata lain, Trailing Stop secara otomatis menggerakkan perintah Stop Loss Anda mengikuti harga. Jika harga kemudian berbalik berlawanan trader, Stop Loss tidak tergerak lagi.

Trailing stop.png

Trailing Stop terutama digunakan oleh trader yang menyukai trading tren , namun belum sempat melakukan tindakan harga sepanjang waktu. Untuk menyetel Trailing Stop otomatis di MT4, klik kanan perintah di jendela terminal, pilih “Trailing Stop” dan pilih ukuran Trailing Stop yang diinginkan. Perhatikan bahwa level minimal untuk Trailing Stop otomatis adalah 15 pips. Penting bahwa Trailing Stop Loss diatur dalam platform trading klien dan bukan di server. Jika seorang trader menutup terminal atau kehilangan koneksi Internet, perintah Trailing Stop-nya akan dinonaktifkan, namun perintah Stop Loss yang ditempatkan oleh Trailing Stop akan tetap aktif.

Untuk menonaktifkan trailing stop, pilih “None” di sub menu Trailing Stop. Jika Anda ingin menonaktifkan Trailing Stop semua posisi buka dan pending order, pilih perintah “Hapus Semua” dari menu yang sama.

Langkah 4. Menunggu hasil trading

Ketika Stop Loss diatur, jangan diperlebar. Pindahkan stop Anda hanya ke arah perdagangan (Trailing Stop). Anda telah membuat keputusan. Jika pasar berlawananan dengan Anda dan Stop Anda disentuh, coba analisa trading Anda dan lihat apa yang telah Anda lakukan salah. Anda tidak perlu terlalu kecewa dengan kegagalan ini. Yang Anda butuhkan adalah menjadi sukses dalam trading berikutnya, jadi beralihlah ke kesempatan berikutnya.